• Inflasi Turki meningkat menjadi 69,8% per tahun pada bulan April, Institut Statistik Turki melaporkan pada hari Jumat.
  • Secara bulanan, harga konsumen Turki meningkat 3,18%, dipimpin oleh kenaikan harga minuman beralkohol dan tembakau, serta hotel, kafe, dan restoran.
  • Meskipun merupakan angka yang menggiurkan, angka CPI pada bulan April sebenarnya merupakan lompatan yang lebih kecil dari perkiraan banyak analis. Namun harapan penurunan suku bunga masih jauh, kata para ekonom.

Sidoarjo, Getindo.com – Inflasi Turki meningkat menjadi 69,8% per tahun pada bulan April, Institut Statistik Turki melaporkan pada hari Jumat.

Kenaikan harga konsumen tertinggi dari tahun ke tahun terjadi pada sektor pendidikan dengan kenaikan sebesar 103,86%, serta hotel, kafe, dan restoran dengan peningkatan sebesar 95,82%.

Secara bulanan, inflasi Turki naik 3,18%, dipimpin oleh kenaikan harga minuman beralkohol dan tembakau, serta hotel, kafe, dan restoran.

Tingkat inflasi di bulan April menandai kenaikan tahunan tertinggi sejak November 2022, ketika inflasi berada di kisaran 85%.

Meskipun merupakan angka yang menggiurkan, angka CPI pada bulan April yang hampir mencapai 70% sebenarnya merupakan lompatan yang lebih kecil dari perkiraan banyak analis. Namun harapan penurunan suku bunga masih jauh, kata para ekonom.

Bank sentral Turki telah menaikkan suku bunga utamanya menjadi 50%, dengan alasan masih adanya kebutuhan untuk melawan kenaikan inflasi di negara tersebut. Bank tersebut mengatakan pada bulan Maret bahwa “sikap moneter yang ketat akan dipertahankan sampai terjadi penurunan yang signifikan dan berkelanjutan dalam tren inflasi bulanan.”

“Kenaikan inflasi Turki yang sedikit lebih kecil dari perkiraan pada bulan April menjadi 69,8% y/y (konsensus 70,3%) memberikan tanda-tanda menggembirakan bahwa tekanan harga telah mereda lagi,” Liam Peach, ekonom senior pasar negara berkembang di Capital Economics yang berbasis di London, tulis dalam catatan Jumat.

“Kami memperkirakan inflasi akan turun pada paruh kedua tahun ini, namun kami tidak begitu optimis terhadap laju disinflasi. …Dengan latar belakang ini, kami masih memperkirakan bank sentral tidak akan melakukan pemotongan hingga tahun depan.”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *