• Tiongkok berencana untuk meningkatkan daya komputasi negaranya sebesar 50% pada tahun 2025, kata kementerian utama negara tersebut dalam sebuah rencana yang diluncurkan pada hari Senin.
  • Negara dengan perekonomian terbesar kedua di dunia ini ingin memiliki kapasitas komputasi yang setara dengan 300 exaflops, kata enam departemen pemerintah, termasuk regulator dunia maya.
  • Exaflop mengacu pada satuan daya komputasi, dengan satu exaflop setara dengan daya komputasi dua juta komputer laptop mainstream.

Sidoarjo, Getindo.com – Kementerian utama negara tersebut mengatakan pada hari Senin bahwa Tiongkok berencana untuk meningkatkan kekuatan komputasi sebesar 50% pada tahun 2025, seiring dengan upaya mereka untuk mengimbangi Amerika Serikat dalam bidang kecerdasan buatan dan aplikasi superkomputer.

Negara dengan perekonomian terbesar kedua di dunia ini ingin memiliki kapasitas komputasi yang setara dengan 300 exaflops, berdasarkan rencana dari enam departemen pemerintah, termasuk regulator dunia maya yang kuat. Jumlah tersebut akan meningkat dari kekuatan komputasi 197 exaflop yang dimiliki negara tersebut saat ini.

Exaflop, atau EFLOP, mengacu pada unit daya komputasi. Untuk konteksnya, satu exaflop setara dengan kekuatan komputasi dua juta komputer laptop mainstream, menurut Counterpoint Research.

Kementerian Tiongkok mengatakan bahwa peningkatan daya komputasi akan diperlukan untuk mendukung aplikasi di industri termasuk keuangan dan pendidikan.

Memperluas daya komputasi dipandang sebagai kunci untuk mendukung pengembangan kecerdasan buatan yang membutuhkan semikonduktor canggih untuk memproses data dalam jumlah besar.

“Tiongkok telah menemukan bahwa secara tradisional, setiap 1 yuan yang diinvestasikan dalam daya komputasi telah mendorong 3-4 yuan output perekonomian,” Akshara Bassi, analis riset senior di Counterpoint, mengatakan kepada CNBC melalui email. “Investasi ini mencerminkan rencana Tiongkok untuk mendorong output ekonomi melalui kepemimpinan dalam kecanggihan teknologi dan mengintegrasikan AI dengan teknologi dan solusi yang ada di semua industri dan domain.”

Teknologi seperti semikonduktor dan AI telah menjadi medan pertempuran utama dalam persaingan teknologi antara AS dan Tiongkok.

“Tiongkok ingin berinvestasi dalam mengembangkan kekuatan komputasi khususnya AI, karena negara ini melihat penyedia cloud terbesarnya meluncurkan solusi AI secara massal untuk konsumen dan perusahaan,” kata Bassi.

Sebagai bagian dari dorongan komputasinya, Tiongkok ingin fokus pada bidang-bidang seperti penyimpanan memori dan jaringan untuk transmisi data, dan Tiongkok juga berencana membangun lebih banyak pusat data.

Hal ini diperlukan bagi pemain komputasi awan untuk mengembangkan jejak mereka. Banyak aplikasi AI saat ini dijual melalui layanan komputasi awan, seperti yang ditawarkan oleh raksasa Tiongkok seperti Alibaba dan Tencent.

Rantai Pasokan

Kementerian Tiongkok mengatakan bahwa keamanan rantai pasokan juga akan diperkuat.

Rantai pasokan teknologi di negara ini berada di bawah tekanan selama beberapa tahun terakhir karena Amerika Serikat telah menggunakan kontrol ekspor dan sanksi lainnya untuk mencoba memutus akses negara-negara Asia terhadap teknologi utama seperti chip.

Sebagai tanggapannya, Tiongkok telah berupaya untuk meningkatkan kemampuan industri dalam negerinya di beberapa bidang ini.

Washington mencatat perkembangan baru-baru ini di mana juara teknologi Tiongkok, Huawei, merilis ponsel pintar baru dengan chip 5G – yang mengejutkan karena sanksi AS dirancang untuk mencegah hal ini.

Bassi dari Counterpoint mengatakan bahwa ambisi Tiongkok untuk meningkatkan daya komputasi dapat terhambat oleh sanksi AS yang membatasi akses negara tersebut ke beberapa semikonduktor penting, seperti unit pemrosesan grafis, atau GPU, yang dijual oleh perancang chip Amerika, Nvidia.

“Akses terhadap chip/GPU AI terbaru dan terbaik di kelasnya adalah kendala utama yang dihadapi negara ini akibat larangan chip dalam memperluas pusat data AI-nya,” kata Bassi.

Sumber:

cnbc.com

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *